idarenfrdehihujakoru

Investasi Capai Rp556 Miliar, Fasilitas Daur Ulang Plastik Diresmikan di Bekasi

Coca-Cola Amatil Indonesia dan Dynapack Asia meresmikan pembangunan fasilitas daur ulang PET seluas 20.000 meter persegi. (Foto: MNC Media)
Hits: 20
Tanggal: 2021-04-06
Sumber Berita: idxchannel.com
Penulis: Taufik Fajar

Coca-Cola Amatil Indonesia (Amatil Indonesia) dan Dynapack Asia meresmikan pembangunan fasilitas daur ulang Polyethylene Terephthalate (PET) seluas 20.000 meter persegi yang berlokasi di Bekasi, Jawa Barat.

Melalui investasi terbaru senilai AUD 50,51 juta (Rp556,2 miliar), Amatil Indonesia dan Dynapack Asia akan menciptakan siklus tertutup (closed-loop) untuk kemasan plastik minuman dengan memproduksi pelet plastik yang aman untuk makanan dan minuman yang terbuat dari botol plastik pascakonsumsi.

Kolaborasi terbaru ini memungkinkan  kedua perusahaan ini untuk mengolah kembali limbah Polyethylene Terephthalate (PET) berkualitas rendah menjadi PET berkualitas tinggi, sesuai standar kemasan PET untuk produk makanan.

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita, mengatakan kerja sama kedua pihak ini merupakan implementasi dari sektor industri berkelanjutan, yang bisa berjalan beriringan dengan upaya-upaya untuk menjaga lingkungan hidup. "Jadi apakah mungkin sektor industri bisa berjalan berdampingan dengan lingkungan hidup? Jawabannya, bisa!" ujar dia  dalam telekonferensi, Senin (5/4/2021).

Dia juga menjelaskan, pembangunan fasilitas daur ulang botol plastik untuk menghasilkan PET ini merupakan langkah besar menuju solusi berkelanjutan. Pasalnya, investasi yang akan dilaksanakan oleh Coca-Cola Amatil dan Dynapack Asia ini tidak hanya dilihat dari besaran investasinya saja.

"Tapi ini menjadi sangat penting karena menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari upaya atau roadmap pemerintah, untuk mengurangi 70% dari pengurangan sampah plastik di Indonesia," ungkap dia.

Sementara itu, Presiden Direktur Coca-Cola Amatil Indonesia dan Kepala (Chairman) PT Amandina Bumi Nusantara Kadir Gunduz mengatakan bahwa kolaborasi antara Amatil Indonesia dan Dynapack juga sejalan dengan sustainability Ambitions 2020-2040 Coca-Cola Amatil yang baru saja diumumkan. 

"Fasilitas ini akan mulai beroperasi di tahun 2022 dan memiliki kapasitas untuk mengurangi jumlah resin plastik baru yang digunakan perusahaan sekitar 25.000 ton setiap tahun, perluasan industridan percepatan laju daur ulang," jelas dia.

Sedangkan, CEO Dynapack Asia Tirtadjaja Hambali menyatakan pihaknya senang dapat bekerja sama dengan  Coca-Cola Amatil Indonesia dalam inisiatif terbarukan ini untuk mendukung komitmen Dynapack Asia bersama Ellen McArthur Foundation untuk menggunakan setidaknya 25% bahan resin daur ulang dalam kemasan produk pada tahun 2025. (TIA)


Gunakan Menu ini untuk melakukan penelusuran lainnya
MENU

Home | Peluang Invetasi | Travel Guide | Tourism | This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Add comment


Security code
Refresh