idarenfrdehihujaru

PATA: 75 Juta Pekerja Industri Pariwisata Global Terancam Tak Bisa Bertahan

Ilustrasi: Wisatawan mengenakan masker di Batu Secret Zoo, Kota Batu, Selasa (30/6/2020)(KOMPAS.COM/ANDI HARTIK)
Hits: 8

JAKARTA, KOMPAS.com - Semenjak mewabahnya Covid-19, banyak para pelaku usaha yang ikut terpukul, salah satunya industri pariwisata.

CEO Pacific Asia Travel Association (PATA) Mario Hardy mengatakan mulai dari Januari 2020 hingga Juni 2020 jumlah para wisatawannya menurun drastis secara global. "Wilayah Amerika dan Asia Pasifik menjadi daerah yang paling terpuruk," ujarnya dalam diskusi Planet Tourism Indonesia 2020 yang diselenggarakan oleh MarkPlus secara virtual , Rabu (29/7/2020).

Selain itu Mario juga mengatakan penurunan jumlah wisatawan berimbas tidak hanya pada gross domestic product (GDP) di tiap wilayah saja, namun juga berimbas pada jumlah pekerja yang berkurang di sektor pariwisata.

Jika pada tahun 2019 GDP dari sektor travel dan pariwisata mencapai 10,3 persen dari ekonomi global atau setara dengan 8,9 triliun dollar AS, pada tahun ini angka GDP mengalami kemerosotan hingga 2,1 triliun dollar AS atau sebesar 23 persen.

Selain itu juga ada sebanyak 75 juta pekerja di sektor travel dan pariwisata yang terancam tidak bisa bertahan akibat Covid-19 karena ketidaksiapan dalam menghadapi krisis.

“65 persen industri secara global tidak siap menghadapi krisis, 38 persen dari mereka terpaksa memutus kontrak kerja dengan karyawan. Oleh karena itu pariwisata harus segera recover,” kata dia.

Untuk melakukan pemulihan pariwisata di masa pandemi, industri akan mengalami 5 fase dimulai dari kehilangan wisatawan, masyarakat fokus pada penurunan jumlah kasus, munculnya keberanian masyarakat lokal mengunjungi tempat umum seperti restoran, dan berujung pada kegiatan wisata domestik yang akan disusul oleh wisata internasional.

Meskipun, kata dia, masih dalam proses yang bisa memakan waktu hingga 12 bulan ke depan, Mario meyakini penggunaan teknologi dapat membantu pemulihan pariwisata lebih cepat.

top