idarenfrdehihujaru

Pendapatan Kota Bekasi meningkat setelah sektor pariwisata dibuka

Hits: 6
peningkatan PAD mulai terjadi sejak penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi atau pelonggaran PSBB diberlakukan.

Bekasi (ANTARA) - Pendapatan asli daerah (PAD) Kota Bekasi, Jawa Barat, meningkat tajam menyusul pembukaan kembali sektor pariwisata setelah berhenti beroperasi selama tiga bulan lebih akibat pandemi COVID-19.

"Realisasi PAD Kota Bekasi hingga akhir pekan lalu sudah mencapai Rp1 triliun lebih," kata Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi di Bekasi, Selasa.

Rahmat menyebut peningkatan PAD mulai terjadi sejak penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi atau pelonggaran PSBB diberlakukan.

"Meningkatnya pajak daerah selama pelonggaran PSBB bersumber dari tempat hiburan dan tempat pariwisata yang telah dibuka," ungkapnya.

Sebelum dilonggarkan, pendapatan Kota Bekasi selama lima bulan atau hingga akhir Mei 2020 hanya senilai Rp685 miliar sementara penambahan setelah ada pelonggaran PSBB atau dalam dua bulan terakhir ini mencapai Rp335 miliar.

Secara keseluruhan capaian PAD itu didapat dari pajak daerah dengan kontribusi sebesar Rp816,6 miliar, retribusi daerah Rp39,5 miliar, pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan senilai Rp8,2 miliar, serta dari sektor lain-lain PAD yang sah sebesar Rp156,6 miliar.

"Target kami tahun ini sebesar Rp3 triliun, Insya Allah Bapenda akan berusaha maksimal untuk mencapai target PAD sampai akhir tahun ini," katanya.

Pemerintah Kota Bekasi telah mengizinkan operasional tempat pariwisata meliputi karaoke, panti pijat atau SPA dan diskotek. Izin itu dikeluarkan sejak bergulirnya PSBB proporsional sejak awal Juni 2020.

Izin operasional tempat pariwisata itu diperkuat kembali melalui surat pemberitahuan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Nomor 556/1435-pemas tertanggal 16 Juli 2020.

Rahmat mengklaim pembukaan sektor usaha pariwisata sudah sesuai dengan protokol kesehatan COVID-19 dan telah melewati pemikiran serta pembahasan secara matang sebelumnya.

Pihaknya bahkan sempat melakukan simulasi sebelum membuka kembali operasional tersebut. Saat ini Kota Bekasi terus memantau perkembangan COVID-19 di segala sektor.

"Untuk sektor pariwisata sampai saat ini belum ditemukan penularan wabah corona. Penyebaran masih terjadi di klaster keluarga dan perkantoran namun segera kami tangani dengan sejumlah upaya," kata Rahmat.

Pewarta: Pradita Kurniawan Syah
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

 

top