idarenfrdehihujaru

Investasi 2019 Dikuasai Pemodal Asing

INVESTOR TERTINGGI: PT Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) memiliki investasi penanaman modal sebesar Rp 376 miliar lebih di Kota Cimahi. Mega proyek yang saat ini dihentikan tersebut dinilai akan memperngaruh jumlah nilai investasi pada tahun ini.
Hits: 11

CIMAHI – Penanaman Modal Asing (PMA) masih menguasasi realisasi investasi di Kota Cimahi sepanjang tahun 2019. Tercatat PMA tahun lalu mencapai PMA Rp. 1.093.740.900.005. Capain tersebut didapat dari 43 perusahaan kontruksi dan industri.

Sedangkan nilai investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sepanjang tahun 2019 sebesar Rp. 776.694.079.824, dari total sebanyak 126 perusahaan kontruksi dan industri.

”Jadi, total nilai investasi tahun lalu itu Rp 1.870.434.979.829. Total dari gabungan perusahaan produksi dan kontruksi,” ungkap Kepala Seksi Pengendalian dan Pelaksanaan pada Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Cimahi, Irma Kumalasari saat dihubungi, Senin (23/3).

Dia mengatakan, nilai tersebut didapat berdasarkan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) yang dilaporkan secara manual maupun online yang dilaporkan semester II tahun lalu.

”Proyek KCIC itu penyumbang investasi 34 persen dari total realisasi investasi asing,” katanya.

Sebetulnya, kata Irma, perusahaan di Kota Cimahi ada lebih dari 500. Namun, jelasnya, untuk laporan LKPM itu pihaknya membatasi bagi perusahaan yang memiliki nilai investasi di atas Rp 500 juta.

”Untuk yang dibawah itu tidak diwajibkan,” ucap Irma.

Menurutnya, tahun ini realisasi investasi hanya ditargetkan Rp. 9.115.450.000. Pihaknya meyakini target itu akan tercapai meskipun saat ini ada sejumlah faktor yang dimungkinkan menjadi penghambat.

Salah satunya adalah penghentian sementara proyek KCIC oleh pemerintah pusat dan mewabahnya Corona Virus Disease (Covid-19) yang disebut Irma akan berpengaruh terhadap investasi. Virus tersebut membuat perusahaan yang melakukan permohonan izin berkurang dan memaksa pelayanan DPMPTSP hanya dilakukan secara online tanpa tatap muka.

”Mudah-mudahan (tercapai). Karenakan pelaporan LKPM itu bisa online dan kami tetap bisa memberikan pelayanan tanpa tatap muka,” jelasnya.

Dia menuturkan, nilai invetasi sendiri, sangat tergantung pada partisipasi aktif para penanam modal, baik perusahaan PMA maupun PMDN untuk menyampaikan laporannya secara berkala. Untuk itu, dia mengaku, pihaknya terus melakukan sosialisasi agar perusahaan selalu melaporkannya setiap tiga bulan sekali.

”Sekarang laporannya per triwulan. Untuk triwulan ini laporannya 1-10 April,” tuturnya.

Dia menuturkan, LKPM merupakan alat pembinaan dan pemantauan terhadap investasi. Sebab dari LKPM pihaknya bisa mengetahui perusahaan-perusahaan mana saja yang mengalami hambatan investasi. Laporan yang masuk langsung terintegrasi dengan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

”Ini sebagai bahan penentuan kebijakan pemerintah bagaimana caranya agar realisasi investasi dapat meningkat,” pungkasnya.(mg3/ziz)

top